Wawancara bersama Dato Dr. Ahmad Farouk Musa (AFM), Pendiri dan Direktur Front Islam Renaissance, Malaysia pada 18 Juni 2020, oleh Mohsen Haddadi (MH) dari Kantor Berita Quran Internasional– the International Quran News Agency (IQNA) tentang Ali Syariati dalam rangka mengenang ke-43 kematiannya.

Ali Syariati, (lahir 23 November 1933, Mazin, Iran – wafat 18 Juni 1977, Inggris), seorang intelektual dan kritikus Iran pada era rezim Reza Shah Pahlawi. Ali Syariati mengembangkan perspektif baru tentang sejarah dan sosiologi Islam dan memberikan ceramah yang sangat berharga di Tehran yang meletakkan dasar bagi Revolusi Iran tahun 1979.

Syariati menerima pendidikan agama pada masa awal dari ayahnya sebelum menjadi pengajar di kampus. Dia kemudian belajar di Universitas Mashhad, di mana dia mendapatkan gelar dalam bahasa Arab dan Prancis. Syariati aktif dalam politik saat menjadi mahasiswa dan dipenjara selama delapan bulan. Dia menerima gelar Ph.D dalam bidang sosiologi dari Sorbonne-Paris, pada waktu di Paris, ia bertemu Jean-Paul Satre, sosiolog Prancis, dan menjadi mahasiswa pemberontak dari Iran. Syariati sangat dipengaruhi oleh pengalamannya di Paris, Syariati kembali ke Iran dan dipenjara selama enam bulan pada tahun 1964. Setelah dibebaskan, ia mengajar di Universitas Mashhad, ceramahnya di kampus dan popularitasnya dianggap mengancam oleh pemerintah. Dia kemudian pergi ke Tehran, di mana dia membantu mendirikan Husayniya-yi Irshad (pusat pendidikan agama) pada tahun 1969. Pada tahun-tahun berikutnya Syariati menulis dan memberi kuliah tentang sejarah dan sosiologi Islam dan mengkritik rezim pada saat itu, mengkritik Marxisme, para intelektual Iran, dan ulama konservatif.

Ceramah Syariati memberinya popularitas besar di kalangan pemuda Iran, tetapi juga masalah bagi ulama dan pemerintah. Dia dipenjara lagi pada tahun 1972 selama 18 bulan dan kemudian menjadi tahanan rumah. Dia dibebaskan dan meninggalkan Iran menuju Inggris pada tahun 1977. Tak lama setelah dia tiba, Syariati meninggal karena serangan jantung, tetapi para pendukungnya menyalahkan SAVAK, dinas keamanan Iran, atas kematiannya.

Ajaran Syariati dapat dikatakan telah meletakkan fondasi bagi revolusi Iran karena berpengaruh besar pada pemuda Iran. Ceramahnya menyerang tirani Syah dan kebijakan westernisasi dan modernisasi yang menurut Syariati  merusak agama dan budaya Iran dan membuat masyarakat tanpa ikatan tradisi sosial dan agama. Syariati menyerukan agar kembali ke Syiah yang revolusioner dan sejati. Dia percaya bahwa Islam Syi’ah itu sendiri adalah kekuatan untuk keadilan sosial dan kemajuan tetapi telah di rusak melalui lembaga oleh para pemimpin politik.

MH: Sejauh mana Syariati dikenal di kalangan akademis Asia Tenggara? Buku apa yang diterjemahkan ke dalam bahasa lokal?

AFM: Saya kira para sarjana Asia Tenggara yang mempelajari sosiologi atau tertarik dengan ideologi kiri akan membaca karya Ali Shariati. Kecenderungan egaliter Syariati yang kuat dan kritik terus-menerus terhadap ketidaksetaraan kelas membuatnya menjadi pemikir sosialis. Namun, baginya sosialisme bukan hanya mode produksi tetapi cara hidup. Dia kritis terhadap sosialisme negara yang menyembah ketokohan, pesta, negara dan mengusulkan “sosialisme humanis”. Pemahaman saya tentang Syariati adalah bahwa legitimasi negara berasal dari rasionalitas publik dan kehendak kolektif rakyat. Baginya, kebebasan dan keadilan sosial harus dilengkapi dengan spiritualitas modern. Tritunggal kebebasan, kesetaraan, dan spiritualitasnya merupakan kontribusi baru terhadap gagasan “modernitas alternatif”.

Saya pertama kali menemukan karya Syariati di tahun-tahun muda saya di awal 80-an melalui Haji, sebuah karya monumental yang mengubah pemahaman saya tentang rukun Islam kelima. Ibadah haji bagi Syariati adalah pertunjukan penciptaan, pertunjukan sejarah, pertunjukan persatuan, pertunjukan ideologi Islam, dan pertunjukan umat.

Syariati memberi cahaya filosofis pada ritual dalam haji. Pengetahuan (Arafat), Kesadaran (Mashar) dan Cinta (Mina) adalah tiga bahan penting yang membentuk jati diri seorang muslim sejati. Dan kata-kata yang paling berpengaruh adalah pada deskripsinya tentang menghancurkan berhala di Mina. Melempar jumrah menunjukkan Firaun, simbol penindasan, Qarun, simbol kapitalisme, dan Bal’am, simbol kemunafikan, adalah tiga berhala yang diharapkan dihancurkan oleh para jamaah haji. Syariati menjelaskan pentingnya melempari berhala-berhala ini dengan tujuh batu, tujuh kali, yang melambangkan jumlah hari penciptaan, tujuh surga dan tujuh hari dalam seminggu. “hal ini menyiratkan perjuangan abadi yang dimulai pada awal penciptaan dan berlanjut ke akhirat; medan perang tanpa gencatan senjata; dan tidak adanya hubungan yang damai (kompromi) dengan berhala apa pun ”. Tidak ada yang menyentuh saya begitu banyak  selain dari dari kata-kata Syariati dalam bukunya Haji.

Terlepas dari buku ini-Haji-yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia/Melayu, Front Renaissance Islam yang saya pimpin juga menerjemahkan buku Syariati, “Agama versus Agama”. Buku ini didasarkan pada dua pidato Syariati tentang agama yang memiliki dua wajah, ‘agama revolusi’ dan ‘agama legitimasi’. Perbedaan di antara keduanya sangat tajam: yang pertama adalah agama yang bekerja untuk mengatasi perbedaan dalam kelas dan status ekonomi, sedangkan yang kedua adalah agama yang melegitimasi dan melanggengkan perbedaan tersebut. Tetapi berbeda dengan beberapa sosialis yang menarik garis agama sebagai pendukung perpecahan kelas, dan non-agama, yang mengatasi perpecahan ini, Syariati menempatkan garis pemisah dalam agama itu sendiri. Dari sudut pandangnya, dengan demikian bukan agama itu sendiri yang perlu ditolak sebagai ‘candu rakyat,’ tetapi itu hanya satu jenis agama, sementara ‘agama sebagai legitimasi,’ adalah benar tetap tanpa cedera. Di sinilah Syariati berangkat dari Marxisme.

Konsekuensi dari analisis yang mengesankan ini sangat luas. Tidak sia-sia ia disebut sebagai arsitek Revolusi Islam Iran. Sejak Perang Dunia II, dunia Muslim diguncang oleh dua kekuatan yang kuat, ideologi sosialis dan, baru-baru ini, apa yang sekarang disebut fundamentalisme Islam. Garis yang ditarik Syariati mengikat kedua gerakan ini bersama-sama: Islam yang sejati, menurut Syariati, adalah sosialisme sejati, dan sosialisme sejati adalah Islam sejati. Ini adalah jenis slogan di mana ribuan orang telah dipersiapkan untuk mati dan untuk itu ribuan orang telah mati. Hal tersebut menjadi dampak Syariati bagi Iran dan dunia Muslim pada umumnya.

MH: Apa yang menjadi daya tarik utama pemikiran Syariati untuk para pemikir dan orang-orang Malaysia?

AFM: Saya kira sulit untuk menjelaskan tentang daya tarik pemikiran Syariati bagi orang-orang Malaysia. Saya hanya bisa mengatakan tentang diri saya dan bagaimana pemikiran Syariati begitu kuat untuk membawa perubahan rezim di Iran dan di tempat lain di dunia Muslim. Sayangnya tidak banyak bukunya yang diterjemahkan ke dalam bahasa kita. Tetapi yang dapat saya katakan adalah bahwa bagi saya, Syariati berpendapat bahwa umat Islam membutuhkan jenis kepemimpinan baru, yang mewujudkan kualitas dinamis, berpikiran terbuka, tidak mementingkan diri sendiri dan kualitas visioner dari Islam. Dia mengkarakterisasi para pemimpin ini sebagai ‘raushanfikr’ yang biasanya diterjemahkan sebagai ‘jiwa yang tercerahkan’ meskipun hubungan alamiah dengan ‘pencerahan’ Eropa harus dilawan. Darimana Kita Akan Mulai ?, Shariati menulis:

Apa itu jiwa yang tercerahkan? Singkatnya, jiwa yang tercerahkan adalah seseorang yang sadar diri akan “kondisi manusia” pada zamanya, latar belakang sejarah dan sosialnya, dan kesadarannya tak terelakkan dan memberinya rasa tanggung jawab sosial. Dan jika kesadaran itu dididik,  mungkin akan lebih efektif .  Tapi ini bukan aturan umum …

Faktanya, banyak tulisan Syariati membahas ide ini, dan menyerukan kepada anak muda Iran untuk bercita-cita untuk kualitas-kualitas ini. Sebagai contoh, ia selalu merujuk kembali ke sejarah Islam dan tokoh-tokoh besar di masa lalu. Ini adalah area di mana ide-idenya tampaknya telah berkembang pesat dari waktu ke waktu. Sebagai contoh dalam Pendekatan Studi Islam, ia memberikan daftar sederhana bidang studi di mana studi Islam tradisional sangat minim. Dalam “Darimana Kita Mulai?”, Ia berbicara tentang “reformasi Islam” dan “Islam Protestan”, yang tampaknya secara eksplisit terkait dengan preseden Eropa-Kristen. Dalam makalah “Apa yang Harus Dilakukan?”, ia menyajikan visinya tentang program penelitian untuk Hussainiyyah Irshad yang tampaknya menjadi hal terdekat yang ia hasilkan dengan program aksi. Namun, khususnya, terlepas dari kritiknya terhadap pendirian Syiah, tuduhan bahwa ia anti-ulama tampaknya tidak akurat, mengingat penekanannya pada pengetahuan tentang Islam. Agaknya, dorongannya adalah menciptakan jenis ulama baru, dengan pemahaman Islam yang lebih baik daripada para pendahulu mereka, yang mampu memikul tanggung jawab yang gagal dilakukan oleh para pendahulu mereka.

Ya, Ali Syariati adalah intelektual penting dan terdepan, yang pemikirannya pada akhirnya diarahkan pada regenerasi dan kelahiran kembali masyarakat Islam dan Muslim. Tetapi beberapa orang berpendapat bahwa idenya memiliki perintis dalam pemikir Muslim lainnya, dan banyak dari kalangan Sunni, seperti filsuf Muhammad Iqbal, yang karyanya terkenal dan berpengaruh di Iran. Banyak juga pemikiran Syariati yang sangat dipengaruhi oleh studinya tentang filsafat dan ideologi Barat.

Tetapi bisa ada sedikit keraguan, mengingat latar belakang Syariati dalam lingkungan Islam tradisional dan penekananya untuk memperkuat Islam dalam tulisan-tulisannya, bahwa ia adalah yang pertama dan terdepan sebagai seorang Muslim yang peduli, seperti banyak dari orang sezamannya di seluruh dunia Muslim, untuk mengatasi keadaan menyedihkan yang dialami masyarakat Muslim, dan untuk mencari solusi dalam Islam. Kontribusi besar Syariati adalah untuk mengekspresikan ide-ide ini di lingkungan Syiah; esainya “Syiah Merah dan Syiah Hitam” adalah contoh yang bagus. Dalam esai ini dia membahas ide-idenya tentang aspek ganda yang dirasakan dari agama Syiah sepanjang sejarah. Syi’isme Merah, yang ia lihat sebagai bentuk murni dari agama, yang berkaitan dengan keadilan sosial dan keselamatan bagi masa dan tidak memiliki ritual penyembahan berhala dan ulama mapan. Syiah hitam, di sisi lain, baginya adalah bentuk agama yang menyimpang, yang berada di bawah dominasi monarki dan ulama, yang tidak berhubungan dengan kebutuhan masa, dan yang kemudian didirikan di Iran di bawah Safawi.

Tanpa ragu, Syariati akan selalu diingat karena Revolusi Islam yang datang begitu cepat setelah kematiannya yang prematur, dan yang banyak orang percaya hanya mungkin dan berhasil karena komitmen terhadap Islam sebagai kekuatan dinamis untuk perubahan yang idenya telah melahirkan di antara generasi dan sekelompok anak muda Iran yang seharusnya menjadi lebih teralienasi dari Islam daripada yang mereka miliki sebelum karya Syariati.

MH: Apakah ada pemikir Asia Tenggara yang bisa dibandingkan dengan Syariati?

AFM: Jika Anda bertanya apakah ada sarjana Asia Tenggara yang sebanding dengan Ali Shariati, dalam hal membawa revolusi dengan ide-idenya, jawaban sederhananya adalah tidak. Tetapi kita telah memiliki pemikir besar di kepulauan Melayu di awal abad kedua puluh yang telah menciptakan perubahan paradigma besar dalam pemahaman Islam yang mengubah seluruh masyarakat dan bertahan sampai hari ini. Itu lebih merupakan evolusi daripada revolusi. Satu nama yang muncul di benak saya di antara banyak lainnya adalah Ahmad Dahlan.

Kiyai Ahmad Dahlan adalah pendiri Muhammadiyah, sebuah gerakan reformasi abad ke-20 yang bertahan hingga hari ini dan memiliki jutaan pengikut yang berkomitmen pada pekerjaan sosial dan pendidikan dalam mengangkat masyarakat Muslim Melayu-Indonesia dalam setiap aspek kehidupan mereka. Dan gerakan ini telah menciptakan perubahan tektonik dalam pemahaman Muslim Sunni Melayu tentang Islam dari para pendahulu mereka. Tapi ini bukan tempat untuk membahas masalah ini karena fokus kami adalah pada Ali Shariati dan pemikirannya.

MH: Apakah Anda berpikir bahwa Syariati adalah seorang pemikir untuk masa lalu atau ia memiliki pesan untuk dunia Muslim kontemporer?

AFM: Apakah Syariati seorang pemikir hanya relevan untuk masa lalu? Saya kira tidak. Warisan dan pemikiran Syariati relevan hingga saat ini dan berkontribusi pada “dekonstruksi biner palsu” Islam & modernitas, Islam & Barat, dan Timur & Barat. Dalam menganjurkan cara ketiga antara dua ekstrem ini, pemikiran Syariati menemukan kesamaan dasar dengan reformisme kontemporer lainnya termasuk liberalisme Islam Abdolkarim Soroush, dan Abdullahi Ahmed An-Na’im. Kontribusi Ali Syariati pada sosiologi adalah akan berlanjutnya dominasi peradaban Barat dalam masyarakat non-Barat. Bagi saya, banyak dari tulisannya tetap relevan dan berguna di dunia kontemporer seperti ketika mereka pertama kali ditulis. Untuk mengartikulasikan kembali pandangannya, reorientasi budaya baru yang mengakui agensi dan otonomi individu dapat membantu masyarakat Muslim mengatasi penyebab struktural dari stagnasi dan keterbelakangan mereka. Dan ketika kita melihat wacana anti-kolonialisnya, Syariati menggarisbawahi peran agama dalam masyarakat yang membebaskan, semacam teologi pembebasan Muslim, dan hal ini tetap relevan sampai hari ini. (Sumber; https://irfront.net/) diterjemahkan oleh Muhammad Ma’ruf

Free WordPress Themes, Free Android Games